Loading Now
×

Dunia Harus Mengetahui Mengapa Warren Buffett Adalah Sekali dalam Sejuta Generasi dan Tak Terkalahkan!

Dunia Harus Mengetahui Mengapa Warren Buffett Adalah Sekali dalam Sejuta Generasi dan Tak Terkalahkan!

Dunia Harus Mengetahui Mengapa Warren Buffett Adalah Sekali dalam Sejuta Generasi dan Tak Terkalahkan!

Share this content:

Tampaknya dunia harus berhenti mencari ‘The Next Warren Buffett’ karena sosok manapun tidak akan bisa menggantikan sang ‘Oracle of Omaha’. Seringkali, investor baru yang sedang naik daun dinobatkan sebagai “Warren Buffett berikutnya” oleh media keuangan, namun kinerja keuangan mereka kemudian mengecewakan.

Baca Juga:

Warren Buffet: Figur yang Tidak Dapat Digantikan

Tampaknya dunia harus berhenti mencari ‘The Next Warren Buffett’ karena sosok manapun tidak akan bisa menggantikan sang ‘Oracle of Omaha’. Seringkali, investor baru yang sedang naik daun dinobatkan sebagai “Warren Buffett berikutnya” oleh media keuangan, namun kinerja keuangan mereka kemudian mengecewakan.

Salah satunya adalah Sam Bankman-Fried, yang sekarang menghadapi tuntutan pidana karena kasus ekstrim. Mengutip CNBC International di Jakarta, Jumat (11/8/23) selain Sam Bankman-Fried, yang lainnya juga menderita kutukan karena dipuji sebagai ‘The Next Buffett’. Bill Ackman dari Pershing Square, mantan CEO Sear Eddie Lampert, Chamath Palihapitiya dari Social Capital semuanya disebut Warren Buffett berikutnya, tetapi tidak ada rekam jejak mereka yang mendekati pencocokan investasi legenda berusia 92 tahun itu.

Keunikan Warren Buffett

Sekarang, sudah saatnya investor berhenti mencari Warren Buffett berikutnya, karena Warren Buffett adalah Warren Buffett. Sosok yang tak akan tergantikan. Sejak mengambil kendali Berkshire Hathaway pada tahun 1965, Buffett telah membuktikan dirinya memiliki keunikan di kelasnya sendiri.

Apa yang membuat Buffett begitu sulit untuk ditiru? Konglomerat Berkshire Hathaway miliknya yang bernilai USD800 miliar (Rp12,1 kuadriliun) mengklaim telah menggandakan pengembalian tahunan rata-rata S&P 500 sejak Buffett memimpin grup investasi yang pertama kali mengakuisisi mayoritas Berkshire pada tahun-tahun LBJ.

See also  Strategi Formasi Tertangguh, Timnas Indonesia U-23 Teruskan di Final Piala AFF U-23 Lawan Vietnam

Saat ini, Berkshire memiliki rangkaian bisnis beragam yang luar biasa, mulai dari asuransi permata mahkota GEICO hingga BNSF Railway, dari hampir 6% Apple hingga 100% Dairy Queen, dan masih banyak lagi. Neracanya tidak tertandingi, membengkak dengan uang tunai sekitar USD150 miliar (Rp2.284 triliun). Itu membuat Buffett, yang terkenal sebagai mahasiswa profesor investasi nilai legendaris Universitas Columbia Ben Graham, investor yang paling dihormati dari generasinya, atau penerusnya.

Rekam Jejak Keberhasilan Buffett

Di tengah pasar saham Go-Go tahun 1960-an, Buffett menggunakan kemitraan investasi yang dia jalankan untuk membeli apa yang saat itu merupakan perusahaan tekstil New England yang sedang berjuang. Hari ini, Berkshire tidak dapat dikenali dari sebelumnya, dan lebih sukses dari sebelumnya. Saham tersebut mencapai level tertinggi sepanjang masa hanya minggu ini setelah Berkshire membukukan rekor laba operasi lebih dari USD10 miliar (Rp152 triliun) dalam tiga bulan yang berakhir pada bulan Juni, didorong oleh rebound dalam operasi asuransi.

Angka-angka berbicara sendiri. Saham Berkshire telah menghasilkan keuntungan tahunan 19,8% dari tahun 1965 hingga 2022, menggandakan pengembalian 9,9% dari S&P 500. Secara kumulatif, saham telah naik 3.787.464% sejak Buffett mengambil alih.

Whitney Tilson, CEO Empire Financial Research dan pemegang saham Berkshire, telah menyebut saham Berkshire sebagai saham pensiunan No.1 Amerika selama bertahun-tahun. Ini menawarkan kombinasi unik antara keamanan, pertumbuhan, dan undervaluation, kata Tilson, yang telah menghadiri rapat pemegang saham tahunan Berkshire di Nebraska selama lebih dari dua dekade. “Saham harus menjadi landasan dari setiap portofolio konservatif.”

Kepemilikan Uang Tunai Besar

Buffett selalu fokus untuk memiliki uang tunai dalam jumlah besar, membandingkannya dengan oksigen sebagai sumber daya yang dapat digunakan dengan cepat saat dibutuhkan, atau peluang muncul dengan sendirinya. Dia mengatakan bahwa kepemilikan uang tunai yang besar diperlukan sebagai kewajiban kepada pemegang saham, karena Berkshire mengasuransikan orang, dan karena dia suka mempertahankan kemandiriannya selama masa kekacauan.

See also  Allegri Tolak Permintaan Lukaku Gabung dengan Juventus

“Banyak, banyak orang … telah mempertaruhkan kesejahteraan mereka pada janji Berkshire untuk menjaga mereka, seperti yang saya katakan, 50 tahun atau lebih di masa depan,” kata Buffett selama pertemuan tahunan Berkshire tahun 2020. Kami selalu beroperasi dari posisi yang kuat. Kami tidak ingin bergantung pada kebaikan orang asing, bahkan teman, karena ada kalanya uang hampir habis.

Tumpukan uang tunai di Berkshire memungkinkan Buffett bertindak cepat selama krisis. Pada tahun 2011, Buffett menyuntikkan USD5 miliar (Rp76 triliun) ke Bank of America yang terkepung untuk menunjukkan keyakinan besar. Dia terkenal datang untuk menyelamatkan Goldman Sachs dengan infus tunai USD5 miliar setelah runtuhnya Lehman Brothers pada tahun 2008. Pada tahun 1987, dia menyelamatkan Salomon Brothers dari pengambilalihan yang bermusuhan.

“Berkshire mempertahankan dan memperluas penimbunan uang tunai di neraca Fort Knox, memungkinkan kemampuan unik untuk memanfaatkan peluang dalam penurunan apa pun sementara secara virtual menghilangkan risiko kehancuran,” kata Bill Stone, kepala investasi di Glenview Trust dan pemegang saham Berkshire.

Keputusan Investasi yang Cerdas

Palihapitiya baru-baru ini menyatakan kekagumannya dengan menyebut Buffett sebagai sosok terhebat sepanjang masa setelah menganalisis taruhan terbarunya di Jepang. Investor teknologi itu mengatakan lima rumah perdagangan Jepang yang diinvestasikan Buffett adalah investasi yang bagus karena mereka membayar dividen yang stabil dan meningkatkan pendapatan mereka, pada saat yang sama Buffett mampu melindungi risiko mata uang dengan menjual utang Jepang, mengantongi selisih antara dividen yang dikumpulkan pada investasi dan pembayaran kupon obligasi Berkshire membayar.

Sungguh menginspirasi melihat orang-orang bertindak secerdas ini dalam skala besar, kata Palihapitiya yang, pada puncaknya, pernah membandingkan kepulangannya sendiri dengan Berkshire.

See also  Steam Juni 2023: Nikmati Serunya Bermain dengan Diskon 5 Game PC Murah

Banyak pengamat Buffett mengagumi poros investor untuk berinvestasi di Apple yang membengkak menjadi taruhan USD177 miliar (Rp2.694 triliun), satu-satunya kepemilikan terbesar dalam portofolio ekuitas Berkshire. Meskipun Buffett terkenal menghindari saham teknologi, dan Apple jauh dari bidang keahlian dan tingkat kenyamanan Buffett, dia menyamakan pembuat iPhone dengan perusahaan produk konsumen. Apple mengesahkan pembelian kembali sebanyak USD90 miliar (Rp1.370 triliun) saham biasa pada tahun 2022 dan lagi pada tahun 2023. Taruhan Buffett Apple telah membuat Berkshire lebih dari USD100 miliar (Rp1.522 triliun) sejak 2016.

Sehingga, tidak ada yang bisa benar-benar meniru kinerja Warren Buffett.

c28da202c3a34a04af474604988c8ec2 Dunia Harus Mengetahui Mengapa Warren Buffett Adalah Sekali dalam Sejuta Generasi dan Tak Terkalahkan!

Baca Juga:

Post Comment

Yoga teacher training in bali. Copyright © 2024 rummy nabob. Booking form spa bali | spa in seminyak | spa in bali.